Warga Suriah Tewas Dalam Serangan Udara AS

Rimanews – Serangan rudal Amerika Serikat menewaskan sedikitnya tujuh warga sipil di Suriah barat laut, lima diantaranya adalah anak-anak. Human Rights Watch (HRW) menyerukan penyelidikan atas kemungkinan pelanggaran hukum perang yang terjadi di Suriah ketika AS dengan para sekutunya menyerang daerah tersebut dengan dalih hanya menargetkan Negara Islam (IS) di Suriah. Baca Juga Koalisi AS Mengaku Tak Sengaja Bunuh 54 Warga Sipil di Irak dan Suriah 3 Tentara Turki Tewas dalam Serangan Udara Pemerintah Suriah Wanita Muslim akan jadi perdana menteri Rumania Di tengah klaim diverifikasi korban sipil dari serangan udara yang dipimpin AS, Juru Bicara Pentagon Laksamana Muda John Kirby mengatakan Kamis (25/9), bahwa pihak militer Amerika telah menyatakan “tidak ada pelaporan kredibel dari sumber operasi” mengenai warga sipil yang tewas. Tetapi HRW yang berbasis di New York, Human Rights Watch, menyebutkan tiga warga Suriah di desa Kafr Deryan di Provinsi Idlib mengatakan melalui Skype bahwa rudal menewaskan sedikitnya dua pria, dua perempuan dan lima anak-anak pada Selasa (23/9) dinihari. Namun, HRW menunjukkan, data tersebut adalah “informasi yang belum diverifikasi”. Tapi rekaman video serangan menguatkan laporan saksi bahwa warga sipil dibunuh oleh rudal jelajah Tomahawk yang diproduksi AS, kata HRW menambahkan. “Amerika Serikat dan sekutu-sekutunya di Suriah harus mengambil semua tindakan layak untuk pencegahan menghindari kerugian atas warga sipil,” kata Wakil Direktur HRW Timur Tengah Nadim Houry dalam sebuah pernyataan. “Pemerintah AS harus menyelidiki kemungkinan serangan yang melanggar hukum yang menewaskan warga sipil, laporan publik pada mereka dan berkomitmen untuk langkah-langkah yang sesuai mengganti rugi dalam kasus kesalahan ini.” Penduduk setempat mengatakan kepada HRW bahwa serangkaian rudal menghantam satu kompleks Al-Nusra, termasuk depot senjata, tepat di luar desa. Tetapi beberapa saat kemudian, rudal menghantam dua rumah di Kafr Deryan, menurut para saksi yang dikutip korban. Warga mengatakan kepada HRW bahwa tidak ada fasilitas atau properti di desa Nusra. “Pembunuhan itu dilaporkan setidaknya tujuh warga sipil dalam serangan di mana ada mungkin ada target militer yang sah di dekatnya, menimbulkan kekhawatiran bahwa serangan yang melanggar hukum berdasarkan hukum perang harus diselidiki,” kata HRW. “Pemerintah AS harus menyelidiki tuduhan kredibel pelanggaran hukum perang, seperti serangan di Kafr Deryan, dan mempublikasikan temuannya.” Kelompok ini mendesak Washington untuk mengakui bahwa pemerintah AS gagal membedakan antara kombatan dan warga sipil, atau secara tidak sah menyebabkan kerugian sipil yang tidak proporsional untuk keuntungan yang diharapkan militer. Seorang aktivis yang berbicara kepada kelompok hak asasi manusia mengatakan bahwa enam warga sipil lainnya – tiga anak dan tiga wanita – juga tewas dalam serangan tersebut, tetapi HRW tidak dapat memverifikasi klaim tersebut. Ia mengatakan 15 lainnya, di antaranya perempuan dan anak-anak, terluka. Sponsored Telah Launching Rimanews Android Apps KATA KUNCI : Serangan Udara , Negara Islam , Warga sipil , timurtengah , Internasional

Sumber: RimaNews